Konvergensi dan Budaya Masyarakat Masa Depan*

Berkembangnya teknologi informasi (information technology / IT) semenjak akhir milenium kedua telah menyebabkan sejumlah perubahan mendasar dalam kehidupan manusia masa kini. Perubahan tersebut muncul seiring lahirnya mekanisme baru dalam berkomunikasi yang ditandai dengan penggunaan multimedia dimana teks, suara, gambar atau grafis dapat diakses sekaligus ke dalam seperangkat media. Masyarakat masa kini dapat mengakses informasi secara cepat dan lengkap melalui penggunaan alat komunikasi seperti telepon rumah, telepon genggam, televisi, komputer, dan berbagai media elektronik lainnya yang telah dilengkapi dengan jaringan internet

Teknologi informasi mutakhir telah berhasil menggabungkan sifat-sifat teknologi telekomunikasi konvensional yang bersifat massif dengan teknologi komputer yang bersifat interaktif. Fenomena ini lazim disebut sebagai konvergensi, yakni bergabungnya media telekomunikasi tradisional dengan internet sekaligus. Konvergensi menyebabkan perubahan radikal dalam penanganan, penyediaan, distribusi dan pemrosesan seluruh bentuk informasi baik visual, audio, data dan sebagainya (Preston, 2001). Kunci dari konvergensi adalah digitalisasi, kerena seluruh bentuk informasi maupun data diubah dari format analog ke format digital sehingga dikirim ke dalam satuan bit (binary digit). Karena informasi yang dikirim merupakan format digital, konvergensi mengarah pada penciptaan produk-produk yang aplikatif yang mampu melakukan fungsi audiovisual sekaligus komputasi. Maka jangan heran jika sekarang ini komputer dapat difungsikan sebagai pesawat televisi, atau telepon genggam dapat menerima suara, tulisan, data maupun gambar tiga dimensi (3G).

Kemajuan yang dihasilkan oleh teknologi informasi memungkinkan sebuah media memfasilitasi aktivitas komunikasi interpersonal yang termediasi. Dalam catatan Mc Millan (2004); pada saat internet muncul di penghujung abad 21, masyarakat waktu itu masih mengidentikkannya sebagai “tools” alias alat semata dan bukan sebagai media tersendiri yang memiliki kemampuan interaktif. Sifat interactivity dari penggunaan media konvergen telah melampaui kemampuan potensi umpan balik (feedback), karena pengakses media konvergen secara langsung memberikan umpan balik secara langsung atas informasi yang disampaikan. Karakteristik komunikasi massa tradisional dimana umpan baliknya tertunda menjadi lenyap karena kemampuan interaktif media konvergen.

Dalam konteks yang lebih luas, konvergensi media sesungguhnya bukan saja memperlihatkan kian cepatnya perkembangan teknologi. Konvergensi mengubah hubungan antara teknologi, industri, pasar, gaya hidup dan khalayak. Singkatnya, konvergensi mengubah pola-pola hubungan produksi dan konsumsi, yang penggunaannya berdampak serius pada berbagai bidang seperti ekonomi, politik, pendidikan, dan kebudayaan. Perubahan ini ditandai dengan meningkatnya penggunaan media konvergen secara luar biasa. Sebutlah misalnya di Amerika Serikat; dalam laporannya “The Emerging of Digital Economy” pada Mei 1998, US Department of Commerce menyebutkan bahwa dalam tempo 4 tahun saja internet telah mencapai 50 juta pengguna. Angka ini tentu saja fantastis mengingat televisi butuh waktu selama 13 tahun, komputer 16, radio 38 tahun, dan telepon 74 tahun untuk dapat mencapai jumlah pelanggan yang sama (Mengko, 2001). Di samping itu, berkat kemajuan teknologi informasi pula, biaya maupun infrastruktur yang diperlukan untuk dapat mengolah dan mengirimkan informasi pun kian murah dari tahun ke tahun. Sebut saja desktop maupun notebook yang sekarang ini laris manis bak kacang goreng karena disamping harganya yang makin terjangkau juga fasilitas yang disediakan juga makin canggih.

Secara khusus, konvergensi teknologi informasi menyebabkan bergesernya pola perilaku manusia dalam bekerja, belajar, mengelola lembaga bisnis atau perusahaan, menjalankan pemerintahan, maupun dalam melakukan perdagangan. Sejalan dengan itu, kini kita akrab dengan aktivitas bisnis baik perdagangan maupun perbankan yang akrab kita kenal dengan sebutan e-commerce dan e-banking. Di sektor pemerintahan saat ini telah dikenal istilah e-government. Dalam dunia pendidikan, kini dikenal pembelajaran jarak jauh melalui internet atau e-learning. Bahkan dunia seni pun tak luput dari sentuhan teknologi informasi dimana kalangan pekerja seni dapat memperkenalkan karyanya ke dunia internasional tanpa tersekat oleh batas-batas teritorial. Dalam konteks hubungan antarindividu pun terjadi perubahan yang dramatis atas pola-pola komunikasi interpersonal dan aktualiasi diri dengan munculnhya web-blog, komunitas online maupun online games.

Di sektor komunikasi massa, konvergensi teknologi informasi memperlihatkan fenomena yang luar biasa. Jika dahulu aktivitas komunikasi massa hanya mengenal media cetak dan media elektronik, kini telah dikenal beragam media massa berbasis internet. Era konvergensi media komunikasi sekarang ini ditandai dengan luluhnya konsepsi lembaga pers yang sifatnya masif dan melembaga menjadi media interaktif yang aksesnya bersifat personal atau individual. Bahkan di negara maju semacam Amerika sendiri saat ini tengah berlangsung kecenderungan menurunnya pelanggan media cetak dan meningkatnya pelanggan internet. Diramalkan bahwa dalam beberapa dekade mendatang di negara tersebut masyarakat akan meninggalkan media massa tradisional dan beralih ke media konvergen. Ini juga berarti terjadi perubahan budaya konsumsi informasi masyarakat, dari masyarakat pembaca dan penonton pasif menuju masyarakat pembaca dan penonton aktif. Publik alias pengakses media konvergen sekarang ini tidak lagi dapat diatur dalam mengkonsumsi informasi media karena mereka cenderung memilih informasi yang paling mereka senangi atau paling mereka butuhkan melalui media konvergen.

Secara ekonomi, dengan berubahnya kebudayaan masyarakat yang diakibatkan oleh konvergensi maka sesungguhnya tercipta peluang-peluang besar untuk memanfaatkannya menjadi suatu ladang bisnis yang luar biasa. Konvergensi membuka peluang-peluang profesi baru di dunia industri, perdagangan, bahkan politik sekalipun. Sebut saja diantaranya industri media atau pers online; dengan merebaknya lembaga pers online maka peluang-peluang baru di dunia profesi jurnalistik online akan makin terbuka lebar. Hal ini diakibatkan oleh berubahnya prosedur-prosedur konvensional dalam industri pers seperti tentang content informasi, prosedur-prosedur organisasi dan keahlian wartawan itu sendiri. Konvergensi teknologi komunikasi sekarang memudahkan wartawan online bekerja, karena berita-berita aktual dapat segera diedit sendiri dan segera dikirim dengan bantuan internet sehingga peran editor menjadi berkurang. Kemudahan lain termasuk produksi dan pengolahan gambar yang sekarang ini dilakukan secara digital menyebabkan waktu yang digunakan semakin singkat serta dapat disimpan dalam jumlah yang tidk terbatas. Teknologi seluloid untuk mengambil gambar obyek berita tanpa terasa telah ditinggalkan dalam dunia profesi wartawan.

Secara umum, konvergensi teknologi informasi sesungguhnya menyediakan keuntungan yang tidak terhitung bagi masyarakat luas. Keberadaan jaringan komputer yang melancarkan arus komunikasi konvergen sesungguhnya ibarat “information highway” alias jalan raya informasi yang menyediakan kesempatan yang seluas-luasnya kepada masyarakat untuk mengakses dan menggunakannya demi keperluan hidup. Sebagai jalan raya virtual, konvergensi teknologi informasi selayaknya dianggap sebagai infrastruktur penunjang kemajuan sebanding dengan jalan raya fisik yang telah berhasil menunjang pembangunan. Memang belum ada satupun teori sederhana yang dapat menjelaskan hubungan bahwa tersedianya infrastruktur informasi akan menentukan keberhasilan ekonomi suatu negara. Kendati demikian, pengalaman banyak negara maju memperlihatkan bahwa pada saat teknologi informasi dimanfaatkan secara optimal, masyarakat dapat menikmati ekonomi yang lebih baik dibandingkan dengan di negara-negara yang belum memanfaatannya. Dalam konteks ini maka konvergensi sesungguhnya mempunyai peran untuk menumbuhkan pelbagai kegiatan ekonomi. Dalam masyarakat informasi, sebuah adagium baru mengatakan bahwa kekuasaan ekonomi masa kini ditentukan oleh penguasaan informasi. Barang siapa dapat menguasai dan menggunakan informasi dengan baik, maka ia berpotensi untuk sukses secara ekonomi. Wallahu’alam bishowwab.

*Artikel ini dimuat di harian BERNAS JOGJA edisi Kamis 11 Oktober 2007.

3 responses to “Konvergensi dan Budaya Masyarakat Masa Depan*

  1. Ping-balik: Konvergensi dan Budaya Masyarakat Masa Depan « JURNAL INTERMEDIA

  2. Ping-balik: Konvergensi « Uimwktmudya’s Weblog

  3. wah bagus bgut artikel nya. permisi mas saya mengutip artikelnya untuk tugas saya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s